Manfaat ASI bagi Anak, Ibu dan Ayah

kucing nenenASI dengan segala kehebatannya selalu menarik hati para ahli untuk menelitinya. Yang terbaru, sebuah studi yang dilaporkan dalam jurnal medikal Obstetrics dan Gynecology, ketika ibu menyusui bayinya hingga berumur 1 tahun, ada nilai tambah bagi kesehatan untuk si ibu dan si anak. Para peneliti menemukan bukti bahwa perpanjangan durasi menyusui bisa menurunkan risiko ibu untuk mengalami tekanan darah tinggi, diabetes, kolesterol tinggi, serta penyakit kardiovaskular setelah menopause. Subhanallah…

Pemberian ASI eksklusif 6 bulan dan disempurnakan hingga 2 tahun akan memberikan manfaat yang besar bagi Anak, Ibu dan Ayah. Apa saja manfaatnya, ini dia daftarnya :

Anak Hebat

Hebatnya seperti apa? Anak ASI insyaALLOH akan  sehat, cerdas dan emosinya lebih stabil. Zat kekebalan tubuh terbaik ada pada ASI, demikian juga dengan DHA terbaik. Susu termahal di duniapun tak akan mampu menyamai kandungan hebat ASI.

Sehatnya karena

1. ASI sangat kaya dengan antibody (zat kekebalan tubuh) yang berfungsi melawan penyakit dan infeksi. Immunoglobulin A (Ig.A) dalam kolostrum atau ASI kadarnya cukup tinggi. Sekretori Ig.A tidak diserap tetapi dapat melumpuhkan bakteri patogen E. coli dan berbagai virus pada saluran pencernaan.

2. ASI sangat mudah dicerna oleh bayi.

3. ASI juga menurunkan resiko diare, infeksi saluran nafas bagian bawah, infeksi saluran kencing, dan juga menurunkan resiko kematian bayi mendadak.

4. ASI dapat mencegah karies karena mengandung mineral selenium.

5. ASI juga mampu mencegah terjadinya kanker linfomamaligna (kanker kelenjar).

6. ASI juga menghindarkan anak dari busung lapar, seperti yang marak belakangan ini. Sebab komponen gizi ASI paling lengkap, termasuk protein, lemak, karbohidrat, mineral, vitamin, dan zat-zat penting lain yang belum terungkap. Apalagi ASI adalah cairan hidup yang mampu diserap dan digunakan tubuh dengan cepat. Manfaat ini tetap diperoleh meski status gizi ibu kurang.

7. Mengurangi kemungkinan berbagai penyakit kronik dikemudian hari, seperti:  diabetes melitus, penyakit jantung dan penyakit keganasan

Cerdasnya karena

Dalam ASI terkandung DHA terbaik, selain laktosa yang berfungsi untuk proses mielinisasi otak. Seperti diketahui, mielinisasi otak adalah salah satu proses pematangan otak agar bisa berfungsi optimal. Saat ibu memberikan ASI, terjadi pula proses stimulasi yang merangsang terbentuknya antarjaringan otak hingga menjadi lebih banyak dan terjalin sempurna. Ini terjadi melalui suara, tatapan mata, detak jantung, elusan, pancaran dan rasa ASI.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa IQ pada bayi yang diberi ASI memiliki IQ point 4.3 point lebih tinggi pada usia 18 bulan, 4-6 point lebih tinggi pada usia 3 tahun, dan 8.3 point lebih tinggi pada usia 8.5 tahun, dibandingkan dengan bayi yang tidak diberi ASI.

Komposisi Taurin, DHA dan AA pada ASI
• Taurin adalah sejenis asam amino kedua yang terbanyak dalam ASI yang berfungsi sebagai neuro-transmitter dan berperan penting untuk proses maturasi sel otak. Percobaan pada binatang menunjukkan bahwa defisiensi taurin akan berakibat terjadinya gangguan pada retina mata.
• Decosahexanoic Acid (DHA) dan Arachidonic Acid (AA) adalah asam lemak tak jenuh rantai panjang (polyunsaturated fatty acids) yang diperlukan untuk pembentukan sel-sel otak yang optimal. Jumlah DHA dan AA  dalam ASI sangat mencukupi untuk menjamin pertumbuhan dan kecerdasan anak. Disamping itu DHA dan AA dalam tubuh dapat dibentuk/disintesa dari substansi pembentuknya (precursor) yaitu masing-masing dari Omega 3 (asam linolenat) dan Omega 6 (asam linoleat).

Emosi yang  Stabil

Saat disusui, bayi berada dalam dekapan ibu. Ini akan merangsang terbentuknya EI (Emotional Intelligence).  Selain itu, ASI merupakan wujud curahan kasih sayang ibu pada buah hatinya. Doa dan harapan yang didengungkan di telinga anak selama proses menyusui pun akan mengasah kecerdasan spiritual anak.

Sebuah bukti ilmiah yang dipublikasikan dalam jurnal Archives of Disease in Childhood menyebutkan anak yang dulunya mendapat ASI bisa menghadapi masalah dan stres lebih baik dibandingkan yang tidak mendapat ASI. Tetapi para peneliti belum mengetahui kaitan antara ASI dengan tingkat kegelisahan. Menurut dugaan sementara, anak-anak yang disusui tidak mudah gelisah karena saat disusui mereka merasa mendapat kasih sayang orangtuanya, pelukan dan dekapan ibu saat menyusui juga menenangkan bayi. Selain itu menyusui juga berpengaruh terhadap perkembangan tubuh dalam merespon stres.

Ibu Sehat

Seperti yang dituliskan di awal, wanita yang menyusui ASI kepada anaknya lebih dari 12 bulan secara signifikan tak memiliki risiko terkena tekanan darah tinggi, diabetes, kolesterol tinggi, dan penyakit jantung ketimbang ibu yang tak memberikan ASI kepada bayinya. Manfaat lainnya bagi kesehatan ibu adalah :

1. Mengurangi risiko anemia
Saat memberikan ASI, otomatis risiko perdarahan pascabersalin berkurang. Naiknya kadar hormon oksitosin selama menyusui akan menyebabkan semua otot polos mengalami kontraksi. Kondisi inilah yang mengakibatkan uterus mengecil sekaligus menghentikan perdarahan. Harap diketahui, perdarahan yang berlangsung dalam tenggang waktu lama merupakan salah satu penyebab anemia.

2. Mencegah kanker
Jangan salah, ASI bisa mencegah kanker, khususnya kanker payudara. Pada saat menyusui, hormon estrogen mengalami penurunan. Sementara tanpa aktivitas menyusui, kadar hormon estrogen tetap tinggi dan inilah yang diduga menjadi salah satu pemicu kanker payudara karena tidak adanya keseimbangan antara hormon estrogen dan progesteron.

3. Diet Alami
ASI eksklusif adalah diet alami bagi ibu. Dengan memberikan ASI eksklusif, berat badan ibu yang bertambah selama hamil akan segera kembali mendekati berat semula. Naiknya hormon oksitosin selagi menyusui, menyebabkan kontraksi semua otot polos, termasuk otot-otot rahim. Nah, karena ini berlangsung terus-menerus, nilainya kurang lebih sama dengan senam perut.

Menyusui secara eksklusif juga akan membakar > 600 kalori tubuhnya per hari. Ini sama saja dengan melakukan latihan aerobik selama lebih dari 2 jam.

Ayah Hemat

Yang paling diuntungkan secara ekonomis adalah Ayah sebagai kepala keluarga. Berbahagialah para Ayah yang anaknya minum ASI secara sempurna hingga 2 tahun, karena Ayah tidak perlu mengeluarkan dana untuk membeli susu formula/suplemen bagi si kecil. Untuk susu formula yang paling murah, bisa menghabiskan 400-500rb rupiah/bulan. Bagaimana dengan susu mahal ya? wuuaaahh, berapa rupiah tuh yang terhematkan? Alhamdulillah…

Belum lagi dengan penghematan anggaran ke dokter karena Anak ASI jarang sakit, jadi alokasi dananya bisa diperuntukkan untuk hal-hal lain yang lebih bermanfaat seperti pendidikan, sedekah, dan kebutuhan keluarga lainnya.

note:
– dari berbagai sumber
– gambar di atas itu si belang (kucing di rumah) yang lagi nyusuin anak-anaknya, biar tidak menampilkan aurat wanita dan menghindari pornografi, hehehe

2 responses

  1. liat gambar sekilas, koq kesannya ASI kucing bner2 bermanfaat, mengalahkan susu kuda liar…(just kidding ).

    Mantab ni artikel, semoga hal ini bisa diikuti oleh ibu-ibu yang lain sehingga akan terbentuk generasi penerus bangsa yang sehat dan cerdas serta memiliki akhlak yang baik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s